Gubsu/Wagubsu "Bertangan Dingin " Sumut Mulai Bangkit Mengekspor


Deliserdang | Indonesia Berkibar News - Kiranya bak  pameo , pasangan  gubsu/wagubsu "bertangan dingin" ,belum seumur jagung kira-kira 4(empat) bulan memimpin daerah  yang  kaya sumber daya alam (SDA), sudah dua kali dilakukan ekspor  produk  pertanian   Sumut.

Selasa sore (26-03-2019), Wagubsu Musa Rajekshah ( Ijek) melepas secara resmi ekspor komoditas pertanian di PT. Sari Makmur Tunggal Mandiri, di Jl. Kompos No.110 A Km 12 Desa Puji Mulyo, Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang, Sumut . Kali ini, melalui PT. Sari Makmur Tunggal Mandiri, Sumut mengekspor komoditas pertanian sebanyak 4.730,6 ton yang bernilai Rp116,43 miliar.
    
Seperti diketahui, Gubsu Edy Rahmayadi , Kamis(28-02-2019) telah melepas ekspor  kubis/kol  50,2 ton asal Brastagi ke Malaysia.Diharapkan,  Sumut  kembali "bangkit"   mengekspor  berbagai produk  pertanian.
   
Wagub Sumut, berharap kegiatan ekspor tidak hanya menguntungkan bagi eksportir, tetapi juga petani karena selama ini menurut pengamatannya beberapa petani malah tidak terlalu berdampak walau ekspornya tinggi.

"Kita tentu bisa berbangga karena ekspor dari Sumatera Utara berjalan dengan baik. Kali ini kita akan melepas komoditas pertanian, sebelumnya Gubernur, Pak Edy melepas ekspor kol 50,2 ton di Tanah Karo (28/2). Saya juga sebelum ini melepas ekspor sarang burung wallet di Bandara Internasional Kualanamu. Jadi ini yang ketiga, itu prestasi yang sangat luar biasa,” katanya saat memberi kata sambutan di PT. Sari Makmur Tunggal Mandiri.

Begitu pun, menurutnya, ada hal yang perlu diperhatikan, khususnya untuk petani. Sebab beberapa petani sudah mengeluhkan harga komoditas mereka. “Saya kemarin ke kebun dan setelah salat subuh saya berbincang dengan pengumpul lidi. Dia tidak mengumpulkan lidi lagi karena harganya tidak masuk lagi. Padahal kalau saya lihat di data ekspor lidi cukup bagus. Jadi, saya berpikir ini di mana salahnya, mungkin ini karena mereka menjual ke tengkulak atau semacamnya,” ujar Wagub Sumut.

"Petani perlu diberi informasi mengenai harga komoditas mereka saat diekspor. Sehingga mereka tidak dipermainkan oleh tengkulak, dan mereka juga bisa diajari untuk memenuhi standar ekspor. Ini perlu kita perhatikan khususnya dinas-dinas di Pemerintah Sumut, nanti kita akan cari solusinya bersama-sama,” tutur Wagubsu.

Dirjen Tanaman Pangan Kementerian RI, Sumarjo Gatot Irianto menekankan agar ekspor dari Sumatera Utara harus meningkat satu level lagi karena selama ini kita lebih sering mengekspor bahan-bahan mentah dan setengah jadi. Dia ingin kedepannya dinaikkan ke ekspor bahan olahan.

“Saya berharap kita bisa mengintensifkan ekspor kita dan naik satu kasta lagi, kita mengekspor olahannya, bukan bahan mentahnya lagi karena harganya akan lebih tinggi lagi nantinya. Selain itu, agar lebih banyak melakukan pelatihan kepada pengusaha eksportir muda agar nanti eksportir kita lebih banyak lagi karena bila pelaku lebih banyak harga akan makin baik,”ujarnya memotivasi.
Selain itu, di juga mengatakan nantinya Indonesia akan mencari pasar-pasar ekspor negara lain karena persaingan di negara-negara Eropa atau negara yang sudah biasa menjadi target impor semakin sulit persaingannya.

“Jadi, untuk memperlancar ekspor, kita akan mencari negara-negara yang tidak biasa karena misalnya Eropa sudah menjadi pengimpor besar karena banyak yang ingin memasukkan barang ke sana semakin ketat peraturannya. Jadi, lebih baik kita mencari pasar lain yang peraturannya tidak serumit dan setinggi mereka,” tambahnya.

Kepala Badan Karantina Pertanian Kementerian RI, Ali Jamil memperkenalkan aplikasi yang dibermi nama imace, aplikasi yang update secara real time yang menyediakan data ekspor komoditas pertandian. Aplikasi ini diberikan kepada Wakil Gubernur Sumut oleh Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian RI. Menurut keterangannya, aplikasi ini diharapkan bisa menjadi pertimbangan Pemerintah Sumut dalam mengambil kebijakan soal komoditas tanaman pangan. 

Acara pelepasan ditandai dengan pemecahan kendi dan pengguntingan pita oleh Musa Rajekshah bersama dengan Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian RI Sumarjo Gatot Irianto, Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Kementerian RI Ali Jamil, Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Belawan Bambang Haryanto, dan beberapa eksportir Sumut serta pejabat-pejabat terkait. Hadir juga Kepada Dinas Perkebunan Pemprov Sumut,  Herawati, Ketua Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AIKI) Sumut, Saidul Alam dan pengusaha-pengusaha eksportir muda Sumut.(bundo)